Gak Penting

Tinggalkan komentar

Udah kayak orang bodoh, hari minggu yang seru buat seru-seruan gini pake ke sekolah. Sendirian pula.

Gara-gara kemarin seharusnya saya ke sekolah, ada acara pertemuan dengan yayasan dan wali murid. Semua guru harus datang. Saya sih niatnya datang, tapi teman satu kontrakan pulang dan saya males sendirian. Akhirnya ikutan pulang ke rmah. kalo udah di rumah, bawaannya ba’da subuh ngegelosor kembali ke kasur, tertidur dengan sayup-sayup suara ibu yang ngoceh kepada adik di ruang tengah.

‘Ini ya, jangan lupa hari ini masak sayur kangkung sama goreng bala-bala. Trus kasih tau Al kalo mau makan ikan, ada di kulkas……’

Kayaknya cuman sedetik tidur, tau-tau pas bangun kok jam sebelas. Ya Allah!!! Jam sebelaaaasss!! Aaaaaaaaa!!!!

Saya telpon sekolah, yang ngangkat si boss ketua harian.

‘Bu Alifia, besok piket di sekolah.’

Akhirnya saya sendirian deh di sekolah..main bola sendirian heheh. Keliling kelas-kelas, udah kayak orang gak ada kerjaan. Ngutak-atik komputer.

Ini postingan yang gak penting

Jum'at Hari Tanpa AC Forever

Tinggalkan komentar

Hari ini adalah hari pertama dari apa yang kita sebut ‘Jum’at Hari Tanpa AC Forever’, itu namanya cuma dibesar-besarkan saja. Tadinya saya usul ‘Jum’at Hari tanpa AC’, lalu anak-anak tereak-tereak, sampai kapan? sampai kapan bu? trus pak Ustadz nyeletuk: forever! Anak-anak bilang, bener bu…forever.

‘Ya udah, itu kan cuma nama,’ kata bu Krisan.

Anak-anak gak ada yang ngambek atau nangis, soalnya justru anak-anak yang paling semangat sih. Protes datang dari rekan-rekan guru, uring-uringan mereka.

‘Ini gara-gara bu Alifia sama pak Ustadz niiih. Kalo punya ide-ide aneh mah gak papa, tapi jangan bikin susah orang lain tau!’

‘Saudara-saudaraku semua rekan guru yang tercinta, sesungguhnya bukan saya yang punya ide ini, tapi pak Ustadz. Saya mah cuman nimpalin doang. Ya kan pak Ustadz?’

‘hehehe…’ (pak Ustadz nyengir, terus kabur. seperti moto beliau selalu: ibu-ibu, the real bos!!)

Ini semua berawal dari kunjungan singkat kami ke sebuah SD Islam mentereng di Jakarta. Biasalah kalo ada acara banyak orang kita duduk ngedengerin lama bener, saya cari tempat di belakang biar kalo bosen bisa cengengesan. Tapi hari ini pembahasannya menarik, saya tertarik memperhatikan pembicara dan pak Ustadz ngelongok-longok ke atas…bengong.

‘Pak, kita emang dari sekolahan yang kagak mentereng. Tapi jangan terlalu norak kek, malu tau’

‘Bukan itu…disini dingin banget’

‘Nah itu namanya norak.’

‘Ibu pernah merhatiin gak, sekolah-sekolah Islam. Khususnya yang mentereng?’

‘Kenapa?’

‘Ibu pernah ke sekolah (menyebut sekolah Katolik tetangga kami)’

‘Pernah. Emang kenapa.’

‘Nah itu dia. Gak pake AC sekolahannya tapi semua orang mengakui kualitasnya kan? AC itu gak ada hubungan bu sama kualitas. Tapi saya gak maksud ngomongin kualitas sih bu, cuman kenapa sih sekolah-sekolah Islam itu boros energi?’

Sebenernya bukan masalah sekolah Islam apa bukan Islam sih pak Ustadz, tapi emang sekolah-sekolah swasta sekarang kayak gitu.

Sejak hari itu, pak Ustadz selalu ngomongin tentang betapa AC adalah pemborosan yang tak penting. Ke semua orang, ke anak-anak, ke guru-guru, ke para supir, ke para OB, ke pak satpam. Bahkan beberapa kali khutbah Jum’atnya mengenai ‘hemat energi’. Saya yang meja kerjanya di sebelah beliau, bosan sekali rasanya mendengarkan pak Ustadz bicara mengenai itu-itu terus.

‘Pak Ustadz, bosen tau. Yang lain kek yang diomongin, berhentilah bicara.. Lakukan sesuatu!’

Lalu munculah ide Jum’at Tanpa AC Forever itu. Saya dan anak-anak lantai dua (kelas 3, 4, dan 5) sih biasa-biasa saja. Kami pun jarang menggunakan AC. Kalau udara gak panas-panas amat, kami malah lebih senang membuka jendelaa lebar-lebar-banget dan menikmati angin berhembus kencang..Ahhhh! Segaaaar!

Awas hati-hati ada jilbab yang kelepas dan terbang hihi..

Nah yang jadi masalah lantai satu. Ada empat kelas di lantai satu (dua kelas satu dan dua). Tapi toh anak-anak tidak keberatan, yang keberatan orang dewasa semua: TU

Nanti kalau ada tamu atau orangtua murid kegerahan dong

Kepala Sekolah:

Bagus juga sih pak Ustadz, bu… tapi gimana ya… aduh gimana ya… saya ikut aja deh.

Ketua Harian:

Saya takut nanti orangtua murid pada komplen. Mereka taunya anak-anak belajar full AC. Kalo marah, nanti anaknya di keluarin lagi

Orang dewasa yang gak keberatan adalah OB:

Asiiik, kita gak buangin air-air AC ya pak, tiap hari aja..

Anak-anak menyambut dengan menggebu-gebu. Walaupun TU, Kepala Sekolah, dan Ketua Harian rada cemberut dikit. Tapi ternyata, bukan cuma mereka toh yang rada keberatan, guru-guru bete juga hehehe… Ikutan pak Ustadz ah, kabuuuuurrrrr

Makan Siang Pindah Jadwal

Tinggalkan komentar

Hari ini anak-anak udah gak tereak-tereak lagi, ‘Buuu…lapar bu… lapar…laparr…’

‘Aku lapar bu..’ mengeluh, memelas… ‘Bu.. lapar…’

Pasalnya jam makan siang pindah jadwal mulai tahun ajaran ini. Dikarenakan permintaan dari pengelola katering dan keadaan ruang makan juga yang terlalu sempit menampung seluruh siswa dan guru dalam satu waktu. Akhirnya kelas 2 sampai dengan kelas 6 jam makan siangnya digeser satu jam lebih lambat. Dari yang tadinya pukul 11.30 wib, menjadi pukul 12.30 wib setelah shalat Dzuhur.

Anak-anak, protes semuanya. Jam 11.30 wib biasanya perut mereka diisi sekarang mereka masih di dalam kelas dan belajar.

‘Tenang aja bu,’ kata rekan saya, ‘nanti mereka akan terbiasa kok. Seperti Ramadhan saja, hari-hari pertama mereka mengeluh lapar dan haus, tapi selepas beberapa hari, mereka akan mulai terbiasa. Tubuh mereka mulai terbiasa.’

Ya..biasanya kalau Ramadhan–jadi ingat Ramadhan, duh kangennya–selepas pukul 10.00 wib semua anak akan mengeluh dan memelas, ‘Laper bu haus nih. Kayaknya aku belum sanggup deh bu puasa sampe pulang sekolah nanti.’

‘Kan Ramadhan pulangnya cepet, jam satu. Biasanya jam setengah tiga.’

‘Ya..tapi kan kita anak-anak bu, belum Baligh bu… belum wajib puasa kan bu.’

‘Ya..kalo udah wajib, sampe maghrib dong. Latihan, nanti kelas 5 puasanya harus sampe maghrib.’

‘Aaaaa…’

Kembali ke topik.

Akhirnya hari senin, anak-anak sudah tidak banyak mengeluh dan berteriak lagi. Mereka mulai menerima dengan pasrah–hihihi–kenyataan bahwa jam setengah duabelas, bukan waktu makan siang, tapi waktu membaca Al Qur’an. Setelah itu ketika adzan di kumandangkan, mereka dengan tertib mengambi air wudhu dan shalat Dzuhur. Tambahan, sekarang shalat Dzuhurnya jadi jauh lebih tertib jek… Sadar semakin tertib, maka ceramah dari guru akan semakin pendek yang artinya, semakin cepet dapet makan heheh…

met makan ya nak..

Ya Allah, Berkahilah rizki yang telah Engkau berikan kepada mereka…Amin.

Pada Kabur

Tinggalkan komentar

Habis maghrib tadi, dapet telpon dari rekan guru. Nadanya sedih, tapi saya malah tertawa tergelak-gelak. Ini semua dimulai beberapa bulan yang lalu, ketika sekolah membuka lowongan guru baru. Saat micro teaching, saya ditugaskan menilai calon guru yang kebagian di kelas satu. Bersama kepala sekolah. Calon guru tersebut masuk kelas, menyapa anak-anak:

‘Assalamualaikum’

Anak-anak: Wa’alaikum Salam

‘Kaifa Haluk?’

Anak-anak: Alhamdulillah, bil khoir

‘Good Morning’

Anak-anak: I’m Fine!!

Wadduh!!!

Pak kepala sekolah menengok ke saya, saya menengok ke kepala sekolah

kepala sekolah mengernyit ke saya, saya nyengir ke kepala sekolah

he..he…he..

‘Hampir kelas dua bu Alifia.’ bisik kepala sekolah

‘Bapak jangan melotot ke saya, saya mah guru Bahasa Indonesia. ‘

Masalah utama kenapa penguasaan bahasa inggris di sekolah kami rendah adalah, guru-gurunya pemalu semua. Kita pada rendah hati gitu hehehe…Ya gimana anak-anaknya mo bisa, lah orang mereka tidak dibiasakan sih.

Sampai kemudian kesepakatan kita (didorong-dorong sama kepala sekolah) kalo guru pengajar bahasa inggris minimal, bicara bahasa inggris. Pada semua guru dan siswa, kapanpun. Pak Ustadz yang ngajar Bahasa Arab pun harus bicara bahasa arab, termasuk juga rekanku yang ngajar bahasa Sunda, harus bicara Bahasa Sunda hihihi…

‘Asiiik,’ kata saya,’ Saya kan guru bahasa indonesia. Berarti saya bicara Bahasa indonesia selalu dong yaaa…..’ (berharap..berharap…)

‘Bu Alifia tahun depan mengajar IPS, Komputer, dan Library Class’ kata kepala sekolah

(Ah Sial!)

Tahun ajaran ini dimulai kesepakatan tersebut. Tau-tau rekanku pengajar Bahasa Inggris telpon.

‘Alifia, saya sedih neeeh…’

Kenapa? Putus cinta?

‘Yee.. masalah sekolah.’

Dimarahin lagi sama Kepala Sekolah?’

‘Gak bukan itu. Kamu sadar gak sih, kalo selama seminggu ini kamu sama sekali gak mau ngomong sama aku?’

Sadar. Bukan itu, saya ngeri…abisnya musti pake english sih. bukan kenapa-napa, udah bertahun-tahun sejak SMP belajar bahasa inggris tuh lidah saya berlipet-lipet, kayaknya saya mah gak cocok deh sama bahasa inggris. Takdir sepertinya dari Tuhan, kenapa saya dilahirkan di Indonesia.

‘Yeee…tau gak sih, selama seminggu ini gak ada seorangpun yang ngajak ngomong aku’

Ahh masa sih?

‘Semua orang, kalo saya mendekat aja, padahal gak ngomong apa-apa, kabur semuanya. Emangnya saya ini punya penyakit menular apa? Sedih tau…’

Huahahahahaha…….

Lomba Kemayu

Tinggalkan komentar

‘Ehh-ehh kalian tau gak, di kelasnya bu Alifia kan lagi ada lomba kemayu..’

Di ruang guru tadi, seorang rekan tertawa-tawa. Gosip ruang guru hari ini adalah perihal kelas saya.

Sepanjang minggu ini, saya terus menerus mendapat keluhan dari semua guru yang mengajar di kelas 5. ‘haduh bu…, anak-anaknya pasif sekali’, keluhan itu keluar dari semua orang. ‘Udah cuma 4 orang, semuanya pendiem gitu. setiap di tegur, diem aja. dieeeeeeeeeeeeeeem aja.’

Yah ibu-ibu, harap dimaklumi. Ini bukan masalah berapa banyak anaknya, tapi emang anak-anaknya begitu. Dari 5 anak kelas saya, cuman 3 orang yang anak lama, 2 laki satu perempuan. Yang perempuan memang dari awal punya kesulitan komunikasi, orang baru naik kelas tiga tu anak mulai bicara. Dua anak laki-lakiku itu, yang satu masih belum sembuh pasca di sunat, yang satu bingung kali bu dikerubutin 3 cewe pendiem. Mengkeret dia.

Nah yang dua cewe lain, anak baru. Dua-duanya dari SD negeri, mereka terbiasa Pasive Learning kali heheh. Nanti deh…pelan-pelan kali ya..

‘Eh kalian tau gak, di kelasnya bu Alifia kan lagi ada lomba kemayu’

‘Iya tuh, baru pada keluar dari keraton ya bu.. manis banget sih, duduk dengan rapih. Gak ngobrol, gak nengok-nengok, nyatet terus. Kayaknya semua yang keluar dari mulut saya, mereka catet deh’

Ya.. saya juga lagi bertanya-tanya apa mo kasih mereka pelajaran menulis steno, iseng aja gitu.

Rada iri juga sih sama kelas tetangga dan kelas-kelas lain yang tiap hari ada keributan pecah ruah…ngngng

Kita Malu, Bu..

Tinggalkan komentar

Gara-gara bapak pemilik rumah yang kita temoati sebagai mess pagi-pagi tadi muncul, dan ngajakin ngobrol mengenai tagihan listrik yang tau-tau melonjak tinggi (beliau curiga kalau kami membeli kulkas tanpa sepengetahuannya), hari ini saya hampir telambat tiba di sekolah. Alhasil, hanya sedikit kabar-kabar sebelum masuk yang kudengar. Anak-anak udah ngumpul depan kelas siap baris pagi

‘Kok, ibu gurunya telat sih…’

‘Hampir nak… Namanya nyaris..’

‘Kalo udah jadi guru mah pinter ngeles ya..’

Saya senyum saja.

Di ruang perpustakaan, jam ke-tiga..Saya baru sempat sarapan pagi. Terburu-buru, gak sadar ditonton anak-anak kelas 4.

‘Loh, kalian gak di kelas?’

‘Bosen bu… kata pak Ustadz, boleh ke perpust. Ibu laper banget ya?’

‘Pelajaran Sejarah Islam kalian bosen? Kan itu salah satu pelajaran fave semua orang?’

‘Bukan, Bahasa Indonesia?’

‘Lah…?’

‘Bu guru kita gak masuk sih’

‘Lagi? Emang kenapa sih?’

‘Gak tau tuh.. ‘

‘KDK dong..’

‘Apa tuh bu?’

“Kasian Deh Kamu…’

‘Yah..ibu jangan bilang siapa-siapa ya, kalo bu guru kita gak masuk. Apalagi sama anak-anak kelas 5′

‘Emang kenapa?’

‘Abis kita malu bu, gurunya sering gak masuk

Guru Suka Bolos

Tinggalkan komentar

Awalnya bikin blog ini pengen nulis serius-serius gitu, tapi kok udah banyak banget blog guru serius pisan. Jadi males…lagian kalo udah karakter diri emang susah dirubah eheuheu… Jadinya di blog ini cuma jadi tumpangan ngoceh sehari-hari aja.

Paling bete itu ngadepin atau bekerjasama dengan guru yang suka bolos atau guru yang males ke sekolah. Kadang suka heran sendiri, kenapa atuh jadi guru kalo males ke sekolah?

Soalnya justru jadi guru gampang bolos.

Masalahnya gini, saya pernah kerja di sebuah perusahaan swasta sebelum mengajar, jika ada rekan yang gak masuk, yang lain gak ngaruh apa-apa. Tapi kalo ada satu guru gak masuk, itu artinya seorang guru yang lain (atau beberapa guru) harus menggantikan tugasnya dalam waktu satu hari. Dan mungkin bukan hanya itulah, tapi apakah hatinya tidak bertanya kalo dengan seenaknya meninggalkan anak-anak begitu saja.

Rekan saya yang suka bolos itu, orangnya sering sakit. Sakit sedikit saja tidak masuk. Dan kadang aneh-aneh aja masalahnya: kecebur di got lah, sepatunya robeklah…aduh capek deh! Belum lagi ditambah izin-izin lain seperti: musti bawa komputernya ke tempat service, pindah kontrakan. Kenapa gak nyari hari minggu sih? Itu belum hari-hari dia tidak masuk tanpa alasan.

Hari ini, rekan saya itu sakit lagi. Pas banget hari ini, ada beberapa rapat dan acara dari yayasan sehingga guru yang dapat hadir di sekolah hanya para wali kelas. Akhirnya kelas 4, kelasnya rekanku itu, terbengkalai tidak ada yang mengajar. Sedih juga melihat anak-anak kelas tetangga luntang-lantung hanya diberi kertas-kertas fotokopi tugas yang saya fotokopikan tadi pagi (meninggalkan tugas untuk anak-anakpun tidak, Masya Allah!!!).

Sedang asik-asiknya saya bercerita mengenai candi Prambanan, candi Borobudur dan sedikit tentang Siddharta Gautama, tau-tau saya mendengar suara anak-anak berbisik. Setelah saya cek, ternyata anak-anak kelas tetangga berada di bawah jendela mendengarkan dan sesekali mengintip.

‘Kalian lagi apa?’

‘Ngedengerin ibu..’

‘Kan ibu gak suka kalo kalian suka ngintip-ngintip kelas lain yang lagi belajar’

‘Ya..Ibu.. Abis kita belajar sama siapa dong bu?’

Jadi sedih…

‘Jangan ngintip-ngintip dong! Kalo mau ikutan dengerin pelajaran kelas 5 boleh, tapi duduk yang rapih dan jangan mengganggu ya..’

‘Asyiiiiiiiiiiiiik!!! iya bu…’

‘Bawa karpetnya..’

Akhirnya hari ini di kelas saya ada banyak orang, hihi…udah kaya SD di daerah saja. Tahun kemarin, setiap minggu anak kelas 4 musti kehilangan wali kelasnya hampir 2 hari. Mudah-mudahan hari ini wali kelas 4 beneran sakit dan mau berubah ya….

Amin…

Anak Orang Kaya

Tinggalkan komentar

Guru itu suka ngegosip, beuh!! Gak percaya? Coba aja sekali-kali datengin ruang-ruang guru di setiap sekolah jam-jam setelah pulang sekolah, niscaya…( ini anak-anak SD paling demen pake bahasa kayak gini: NISCAYA…) kedengeran suara-suara para guru terkekeh-kekeh cerita-cerita tentang anak-anaknya atau wali murid. Topik pembicaraannya macem-macem, dari mulai prilaku anak-anak hari itu atau prilaku seorang anak dari dulu sampai sekarang, wali murid dari yang nyebelin (menurut guru) sampe wali murid yang bikin kita terharu, terpana, terkagum-kagum. Dari mulai pemadaman listrik bergilir, sampai kisah cinta OB lantai dua (hihihi…)

Hari ini, obrolan kita di ruang guru adalah perihal anak-anak yang sok kaya. Awalnya gara-gara salah seorang rekan kita, guru baru. Dia baru pertama kali mengajar, Fresh Graduate. Diposisikan sebagai asisten guru di kelas satu. Rada terkaget-kaget dia dengerin anak-anak yang ngobrol. Seorang anak bertanya pada temannya yang duduk disebelah:

‘Kamu anak orang kaya gak? Kalo kamu kaya, aku mau temenan sama kamu’

rekan saya itu sampe keselek ludahnya sendiri mendengar anak-anak SD kelas satu bicara seperti itu. Tau-tau bergulirlah cerita-cerita dari guru-guru lain mengenai anak-anaknya.

‘Tau gak, anak saya si Endrie (bukan nama sebenarnya, semua nama di blog saya ini bukan nama sebenarnya) tiap jum’at kalo pak Ahmad datang ngidarin Infak, dia bilang, ‘Huh! Kata mama gak usah infaq segala, nanti aja sendiri kita nyumbang 5 juta buat panti asuhan.’

Kok aneh ya…ada orangtua ngajarin anaknya sombong kayak gitu. Yah, mungkin bukan maksudnya tuh mamanya Endrie ngajarin sombong sih, tapi hal-hal kayak gitu kan gak usah diomongin di depan anaknya, kalopun emang bener. Infaq tiap jum’at itu selain emang uang infaqnya buat disalurin ke yang membutuhkan, tapi juga mengajarkan anak-anak kita untuk ringan dalam memberi. Bukan masalah infaq seribu mendingan nanti aja sekalian 5 juta.

Ada lagi yang lucu, ini cerita dari aku. Ada anak kelas 4 yang sangat sok kaya. Kalo di mobil sekolah kita akan pergi ke Fieldtrip, anak itu suka komentar yang mengesalkan, ‘Tuh…tuh…liat tuh! Itu rumah orang-orang miskin. Rombeng, kotor, bau…’

Aku sebagai guru pastinya memperingatkan dan menasihati dengan baik-baik. Tapi bener, kadang rasanya geregetan banget apalagi pada saat pelajaran yang kuajarkan, Social Study…rrrghhhh! Kalo masalah nilai sih anak itu sama skali gak masalah, selalu baghuuuus! Tapi membangun empatinya itu sampai, mau putus asa saja rasanya. Pada suatu kali, kebetulan kelas 4 salah satu topiknya adalah “Masalah Sosial” termasuk masalah kesenjangan sosial dan kemiskinan. Aku memberikan Slide gambar-gambar kemiskinan dan kelaparan di Indonesia dan beberapa negara Afrika. Sementara anak-anak yang lain dari tampangnya tercermin hati mereka yang tersayat-sayat sembilu, anak itutuh…terkikik-kikik di belakang. Saya tanya, kenapa? Dia jawab: Orang-orangnya lucu bu..item-item banget, perutnya kayak mau meletus. Haduuuuuh…nak? Pada hari selanjutnya, aku menceritakan mengenai sepak terjang Dompet Dhuafa Republika sebagai salah satu upaya penyelesaian masalah-masalah sosial. Yang aku harapin sih, mungkin aku akan melihat sekilas….sekilaaaaaaaaaaaaaaas aja suatu ide di wajah anak-anakku. Entahlah, mungkin seperti suatu pemikiran…”pada suatu hari, ketika saya dewasa nanti..saya akan melakukan hal seperti ini”. Yah…itu kan yang diharapin guru, menciptakan generasi yang baik nantinya. Tapi anak ituuuu, malahan menguap-uap aja dia. Dari awal semua anak tertarik, lalu anak itu nanya, ‘Bu? Ini emang keluar di ulangan?’

‘Insya Allah gak, ini tambahan aja dari ibu’

‘Oh!!’

Nah anak lain masih tertarik ngedenger, anak itu udah males.

Ini guru TK yang cerita, “TK B angkatannya si Endrie tuh, parah..! tau gak si Wulan, tiap hari sama gank-nya ngata-ngatain Miko aja. Miko kan tinggalnya ngontrak…hiiy rumah kontrakan tau!’

Ah masa sih? Aku susah percaya, TK gitu loh..

“beuhh! Tiap kita Fieldtrip, liat rumah gede, biasanya kan anak-anak itu bakalan komentar: wih, rumahnya keren! yang kayak gitu lah. Ini mereka komentarnya gimana coba: ihh! Rumahnya gede, sekitar dua milyar itu harganya.”

Heuheuheu… sebenernya ini agak sedih bagi kami para guru, tapi lucu juga ya…

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.